Ada Di Jogja (lagi)


Seperti yang sudah aku janjikan kemaren, episode ini bakal mengaduk2 emosi, mengurasi habis air mata, yang artinya bagi siapa saja yang lagi baca ini, buru2 siapin tisu, hahaha...Mulai aja yok ceritanya.

Ini masuk hari ke barapa ya?? Masih dua, menjelang tiga deh. Setelah keracunan duren, si pacarku tidor dengan imutnya, aku ditinggalin kelitah-kelitih sendirian. Nonton tipi kok ya isinya Gus Dur semua. Mana perut ku udah dangdutan ( FYI: dangdut adalah jenis aliran musik yang bisa bikin pacar saya stress). Tadinya mau bangunin si pacar deket2 jam 12 an, sekalian ngajakin nonton pesta kembang api di Malioboro. Ada apa di Malioboro kok pake acara bakar2 kemenyan?? Lah sapa bilang bakar2 kemenyan?? Kembang api!!!!! Kan ceritanya hati itu malem taun baru, gimana toh. Jam sepuluh tet udah ga betah, aku bangunin deh si pacarku sayang pacarku malang yang lagi enak2 bubu aku rengek2in minta makan, hahahaha…

Setelah ini itu sekian jam, hahahaha…… akhirnya kita meluncur nyari makan, Makan apa hayooo??? Jauh2 ke Jogja ga mungkin makan junkfood lah, di Bandung banyak. Tentu saja makan KFC!!!! Lah, itu bukan junkfood gitu??? Hahahaha….Baru saja mendaratkan badan ke kursi, tiba2 si pacarku yang cakep itu bilang dengan sok imutnya, “yang, aku kentut” … Ha??? Makanan yang sudah didepanku terkontaminasi dengan gas asing itu, au…au…au….

Eh.. ga nyadar kalo ternyata udah jam 12 teng, kembang api udah mulai banyak berhamburan di langit2 Jogja malam itu. Dengan berat hati, kita hanya bisa liat itu kembang api dari balkon KFC tempat kita duduk. Eh…eh… aku pamerin lagi buat para wanita diluar sana, ini lho pacarku. Tiba2 ngelapin bibirku yang cemotan, pake disuapin lagi aku, Waow.... liat kembang api mo dari balkon KFC ampe penjara juga kalo sambil disuapin pacar tetep aja keren, hahahaha....Romatis sekali kan pacarku???

Nah, ini nih scene ter-heroik yang kita alami, yohooooo.... untuk mencapai hotel kembali, kita harus melewati jutaan lautan manusia yang terjebak macet (termasuk aku dan pacarlu). Untung aja selama mengarungi kemacetan itu, ada hiburan yang bikin kita ketawa. Mulai dari ga sengaja nemu band lagi manggung tapi ga ada sama sekali penontonnya, liat kembang api diantara kemacetan, dan satu lagi nemuin tukang cukur yang namanya tempatnya di kasi judul “ Cukur Rambut Suroboyoan” Walah..sejak kapan model rambut surabaya jadi trend di Jogja??? Hahahaha....Akhirnya setelah melewati berbagai rintangan dan cobaan, sampailah kita di hotel.

[Keesokan paginya] Beres2 menjelang balik ke kota masing2, sesi pemotretan sebagai bukti autentik kalo kita bener2 ke Jogja, hahaha... Jam 8 si pacarku yang baik itu nganterin aku ke stasiun, karena dia pulang ke surabaya masi sorean. Target utama pagi itu, tempat makan di dalem stasiun. Hahaha...Muka ku masih bersorak sorai bergembira, ngambilin maem buat si pacar.

Eh lha kok pas udah nunggu kedatangan kereta yang bakal mengantarkanku balik ke Bandung, mendung udah mulai bergelayutan di muka ku. Doh, lemes rasanya, Ga bisa ngomong, ga bisa ketawa. Cuma bisa nyenderin kepala ke pundak si pacar sambil ngeces2 dikit, hahaha...,

Tuuuuut, tutuuuuuut... *ini bukan suara kentut pacar ku lho ya* ini adalah tanda dimana kereta ku sudah datang. Sambil nggenggam erat banget tanganku, si pacar nganterin aku masuk gerbong. Baru aja nginjekin kaki ke gerbong, lha kok mendungnya berubah jadi ujan. Huaaaaaaa..... nangis senangis2 nya aku, ampe sesek banget rasanya dadaku. Setelah menemukan kursiku dan menaroh barang2ku, rasanya makin lemes kaki ku. Tiba2 dapet pelukan dari si pacar, kebeneran ini bisa ngusep2 mukaku yang lagi kebanjiran ke dadanya si pacar, hiks…hiks… makin sesek. Tiba2 dia udah menghilang. Kaki ku makin lemes, terduduk nangis. Sambil ngucek2 mataku dengan tisu. Hisk..hiks… tiba2 ada orang ngetok2 jendelaku. Ya Allah.. makhluk apa ini, begitu baiknya dia, begitu indahnya dia….ngeliat dia tersenyum di balik jendela sambil ngasi liat tangannya yang ngebentuk simbol yang Cuma aku ama dia yang tau apa artinya itu. Makin deres, makin kenceng aku nangis, rasanya pengen lari kearah dia. Tapi kaki ku masih lemes. Dan kereta pun perlahan meninggalakn stasiun itu, Ya Allah… kenapa dadaku begitu sakit. Berat sekali meninggalkan dia.

Terimakasi ya Allah untuk 3 hari kmaren. Terimakasi udah nemuin aku dengan orang yang aku ga bisa ungkapin seperti apa dia di mataku, Jika aku boleh meminta, aku pengen dia yang terakhir untukku, Ya Allah aku ga mau yang laen, aku mau yang ini aja, Engkau ga perlu susah2 lagi nyariin. Ini udah sangat cukup buatku, malah terlalu cukup :D

4 comments!:

Ongki said...

Wahaha, saya belum ada pacar nih :D
Tapi, pacarnya mas kog suka kentutan ya, hehehe, pisss..

btw, (termasuk aku dan pacarlu) salah ketik -> pacarku

Anonymous said...

@Ongki: waduh km kira yg punya blog ini cowok apa ? wkwkwkwk anda salah mengerti

yeni said...

@Ongki: saya cewek mas, itu yg jadi header blogku potonya si pacar, hahaha..

@Anonymous: yups,

arif said...

wah sedang wisata ya :D

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day