Jika Aku Menjadi Tukang Cuci


Masih inget cerita dimana saya ngajarin Bian masak nasi goreng kan? Disini loh kalo ga inget. Nah, kali ini dengan sukarela bian minta diajarin nyuci baju. Pertama dengernya sih udah pasti kaget. Bian yang sudah terbiasa ngutak-atik laptop dan isinya, sekarang jadi ngucek baju? Dan ini untuk pertamakalinya, Biasanya kalo ga dilaundry'in ya saya yang nyuciin. Awalnya saya ragu dia beneran pengen belajar nyuci apa engga, eh ternyata beneran. Istimewa! Hahaha...


Lumrahnya untuk belajar awal, baju yang dicuci cukup 2-3 potong saja. Tapi ini ada 20 an potong baju. Dan saya paling ga tega kalo liat bian susah untuk hal yang seharusnya tidak dia kerjakan. Tapi karena Bian yang minta, ya sudahlah. Semua urutan tata cara mencuci yang biasa saya lakuin, saya jelaskan secara detail. Seperti anak nemu maenan baru, Bian cukup semangat ngerjainnya :)

Dan hasilnya jreng jreng......."ternyata nyuci itu makan banyak tenaga ya? Ototku ampe kejang-kejang, tanganku ampe sobek, kakiku ampe kram, mataku ampe kecipratan detergen, bajuku ampe basah kena air kran. gimana kamu yang nyuciin bajuku ya?" Begitulah kira-kira kesan Bisan setelah mencuci baju sendiri. Antara ga tega dan pengen ketawa sih dengernya. Hahahaha....Dan seperti biasa, ada aja yang terlewat, cucian hanya direndam dan tanpa dikucek. Mana bersih mas mas -_______-' Untuk pemula yang baru berkecimpung di air basah-basahan nyuci baju sendiri, not bad lah.

Nyuci baju itu baru setengah pekerjaan, masih ada setengahnya lagi, yaitu nyetrika. Akankah Bian melanjutkan pekerjaan ini?

0 comments!:

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day