Pendek Cerita Panjang


Hari ini, salah satu hari apa ya, entahlah. Dimulai dari Minggu siang bolong ke bandara. Kelar urusan di bandara nyari makan siang di salah satu mall. Rencananya pengen ke Solaria, tapi seperti biasa penuh dan harus ngantri 2 antrian lagi. Mak ini cacing diperut bisa keluar nyari makan sendiri dong. Akhirnya, geser ke fast food sebelahnya. Tetep antrinya kek antrian sembako.

Akhirnya makanan sudah dinampan kami masing², gue sengaja pilih menu ngikut suami mengingat dari pagi belom makan. Pilih deretan tempat duduk di balkon. Baru mau duduk itu sedotan, sendok, tisu udah pada terbang karena kencengnya angin. Beuh, untung badan tipisku ngga ikut kebawa angin. Buru² pindah kedalem dan untunglah masih kebagian tempat. Itu menu hasil jiplak punya suami sukses bikin gue kekenyangan ampe eneg, ngga lagi² ngikutin porsinya suami. Kita emang beda *soal kuantitas memamah biak*:|

Ini lah Pak Suami, suka ngga betahan diajak ngemall. Abis makan ngajakin pulang mulu. Padahal ini mata udah kecantol sign SALE dimana-mana. Baiklah, mari kita pulang. Jeng..jeng...jeng...menemukan helm fuchia keungu-pink-an kesayangan sudah raib. Gue cuma meringis geli, kenapa musti helm gue? kenapa ngga helm laki gue?

Nekat pulang tanpa helm sembari nyari² helm dipinggir jalan. Ini Pak Suami udah kek abis maling motor aja jalannya, insecure, terburu², takut, merasa terancam. Karena tak juga menemukan penjual helm, suami punya ide, gue disembunyiin di dalem mantel aja gitu. FYI, hari itu panas terik meskipun sedikit mendung. Sepanjang jalan gue udah kek mau mateng aja gitu di presto dalem mantel yang berkibar-kibar. Dan banyak mata melirik ke arah mantel kami yang bisa eksis di siang yang panas.

Eh ada kecelakaan dong, gue cuma bisa ngintip dari balik mantel karena banyak polisi. Darah ngalir di sepanjang aspal. Duh itu tabrakan keknya ganas gitu. Jadi deg²an ini Pak Suami naek motornya serem bener. Gue suka histeris sendiri kalo diboncengin, jiwit². Loh udah panjang aja ceritanya, sisanya dirangkum aja yak.

Pokoknya abis itu nemu duren dipojok perempatan, dan mampirlah kita. Dari penciuman idung gue meskipun sering salah milih duren, itu duren ngga manis. Pak Suami ngeyel tetep beli, gue maunya dimakan disitu juga. Bener dong, tuh duren ngga manis. Eh panjang lagi ceritanya, ini mah bukan rangkuman namanya.

Dan cerita ini ditutup dengan, kita baru mau nyampe rumah itu ujan baru turun. Sekian.

0 comments!:

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day