Tangkuban Perahu dan Angkot


Cerita ini dikutip dari kejadian satu taun yang lalu. Saat saya masih tinggal di Bandung dan kebetuan bian lagi mengunjungi saya. Jadi suatu sore yang indah di Bandung, kami memutuskan pergi ke Kebun Teh di daerah Lembang, dengan bermodalkan nekat. Karena meski saat itu status saya mahasiswa yang sudah hampir 4 tahun tinggal di Bandung, tapi jujur saya belum pernah ke Lembang naek angkot. Paling banter ke Ciater itu pun di sopirin om. Kami Cuma mengandalkan angkot berlabel Stasion Hall – Lembang.

Sekitar jam setengah 3 sore, setelah makan Yamin langganan (suatu saat saya akan tulis cerita tentang Yamin ini, kenapa bian bisa abis ampe 6 mangkok sekali makan), kita berangkat ke kebun teh lembang. Selama perjalanan, udara dingin sudah menyapa, jalan juga semakin lama semakin menanjak. Dan tibalah kami di Pasar Lembang. Untuk menjangkau kebun teh, kami harus naek angkot lagi yang emang rutenya khusus menuju Tangkuban Perahu.
Baru turun dari angkot, beruntungnya kami udah ada angkot yang menuju Tangkuban Perahu. Saat itu total penumpang 3 orang, saya, bian, dan seoarang ibu yang mungkin sudah nenek-nenek. Si sopir angkot tak sendirian, ada dua orang yang sudah pasti itu rekan kerja dia dalam bisnis perangkotan. Bertampang preman, tapi bahasanya halus layaknya orang sunda.

Ditengah perjalanan, si ibu setengah nenek tadi turun. Jadi tinggal saya dan bian yang berstatus penumpang dalam angkot itu. Di sepanjang jalan sungguh subhanallah, kanan kiri kebun teh diselingi pegunungan pinus, udara semakin dingin. Saya layaknya anak TK yang sedang berdharmawisata. Dan si kenek layaknya seorang pemandu wisata, super ramah. “asalnya darimana teh?” tanya si mas kenek. “dari surabaya, disini kuliah. Udah 4 tahun disini belom pernah ke Tangkuban Perahu” jawab saya sambil meringis. Si Bian cuma nimpulin senyuman. “….Oh” si mas kenek seperti memaklumi kenapa tingkah saya layaknya anak TK. Dan obrolan pun semakin intim sembari menikmati pemandangan di luar jendela.

Dan tibalah kami di hamparan kebun teh. Si sopir, rekan, dan keneknya menawarkan mengantar kami hingga Tangkuban Perahu. “ dikit lagi udah tangkuban perahu teh, rugi ga maen kesana poto-poto naek kuda, nanti pulangnya bisa mampir kesini (red: kebun teh)” rayu si mas kenek. “Kalo mau ampe malem juga dianterin ke Ciater pemandian air panas, atau ke curug”… tambah si sopir. Saya dan bian saling memandang, tanda sedang berdiskusi hanya dengan mengamati perubahan kornea mata. Huahahaha. Oke, mari kita lanjut. Tangkuban Perahu, we’re coming!

Subhanallah, pemandangan di luar sungguh tak biasa. Bak negeri dongeng, pohon gede kanan kiri, rupanya seperti pohon jaman dinosaurus masih idup. Telunjuk saya ampe bingung mau nunjukin pohon yang mana yang pengen di kasi tau ke bian dan bilang “ liat disana, pohonnya cantik”. Untuk masuk ke wisata Tangkuban Perahu, kami diharuskan membayar tiket 10.000 untuk mobil dan 13.000/orang.

Tibalah kami di sebuah tempat bernama Tangkuban Perahu. Ini pertama kalinya saya naek gunung dan berkawah. Jadi ga usah ditanya gimana hebohnya saya  Dan tragedi pun terjadi ketika si kenek meminta tarif. Tebak ayo tebak, berapa harga yang harus kami bayar untuk jasa mengantar kami dari Pasar Lembang – Tangkuban Perahu yang hanya berjarak +/- 5 km?! Rp 280.000 kurang jelas? Dua ratus delapan puluh ribu rupiah sodara-sodara!!!!

Oke lah mari kita berhitung.
Tiket masuk -> 10.000/mobil + (2*13.000/orang) = 36.000
Ongkos angkot -> normalnya jauh dekat 3.000 nih ya, tapi berhubung ke tempat wisata kita asumsikan 20.000 udah bagus kan.

Jadi gimana ceritanya si sopir, kenek dan rekannya mendapat angka 280.000??? mereka ngitungnya ampe pake kalkulator loh -___-“ Ongkos Pasar Lembang – Tangkuban Perahu kok sama kek naek kereta eksekutif dari Bandung ke Surabaya. Mending saya pulang ke Surabaya kalo gitu mah. Hampir setengah jam kami berkompromi tarik ulur angka. Dan hasilnya???? Kacaaaaaaaauuuuuu!!!!

Saat itu kami cuma membawa uang 100.000 saja. Akhirnya kami dipaksa naek angkot lagi dan dibawa ke Pasar Lembang lagi. Lah kan kita belom liat tangkuban perahunye bang?!!! Parah ini sopir dan cs nya emang. Nego menego semakin sengit, hasilnya pun pahit. Saya disuruh balik ke kosan buat ngambil duit dan bian jadi jaminan atau saya menyerahkan hp. Ya Allah,…Tega nian lah si abang-abang ini. Yang kek gini ini yang namanya perampokan.

Dengan berat hati, saya meninggalkan bian menuju kosan menunggangi angkot. Apesnya, tepat didepan angkot yang saya tumpangi, ada kecelakaan. Makin macetlah ini jalan. Harusnya 15 menit nyampe, ini sejam masih dijalan. Makin ga sante kalo inget bian disandra preman-preman. Udah deh, saya nangis sepanjang jalan. Sekali lagi apes, lagi lagi apes. Saya lupa kalo hari itu minggu, jadi tentu saja isi ATM saya kosong. Yak’e!! kekmana iniii. Olalala… nyari bantuan a.k.a utangan. sms temen ini temen itu.

Sekembalinya saya ke tempat bian disandera, dari jauh saya udah ga tega liat bian terlunta-lunta dipinggir jalan kek gitu, ditemenin preman pula. Ya Allah.. nangislah saya sejadi-jadinya sambil ngomel antara marah dan memohon ke preman supaya bian dilepasin. Itu kejadian di pinggir pasar, dan kami diabaikan padahal banyak orang-orang yang seliweran disitu. Tapi kok ya apatis gitu ya  Si mas-mas preman masi ngeyel pokoknya harus dibayar titik!
Dan pertolonganpun datang. Mas Fajri Aryuanda bersedia mentransfer ke preman-preman itu demi membebaskan bian. Alhamdulillah……

Dan kabar disanderanya bian oleh komplotan preman angkot pun tersebar di dunia maya, hingga menjadi Hot Thread. Alhamdulillah, terimakasi teman-teman untuk support dan doanya  Kami selamat, dengan menebus uang sebesar 200.000.
Ini pengalaman pertama saya naek angkot termahal sepanjang sejarah hidup saya -_-'

6 comments!:

bagussetiaji said...

hahaa(ups)..pengalaman yg unik

lain kali mesti nwar dlu kalo mau naik angkot kali ya :)

Yeni Agustin said...

@bagussetiaji
hehehe, jadiin pengalaman biar ga ngalamin yang keduakalinya :D

Asop said...

Lho, Yen, sekarang kamu kerja di mana? :)

Yeni Agustin said...

@Asop
di Surabaya mas, hehehe :D

Andi said...

Wah parah dah

Ninot said...

Kenapa pacarmu culun sekali :))

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day