Banyuwangi dan Ceritanya


Kamis malam, dengan mengendarai motor yang tentu dibonceng oleh pacar saya, kita meluncur ke Terminal Purabaya. Tepat jam sebelas setelah 1 jam perjalanan, kita nyampe di terminal. Karena memang belum pernah naek bis ke Banyuwangi, kita masih clingak-clinguk aja di terminal. Hampir saja salah masuk bis Patas ,sebut saja bis ekskutive, dan sudah pasti mahal. Target kita emang naek bis ekonomi. Ternyata kita emang salah tempat, lha wong kita berdiri di jalur bis Patas, hahaha. Oke geser dikit, dan nemulah bis ekonomi itu. Cukup dengan 41 ribu rupiah per orang, kita sudah bisa nyampe Banyuwangi.

Sejam nunggu, bahasa angkotnya ngetem, ini bis berangkat juga -_-" Sepanjang perjalanan kita banyak tidurnya. Dan akhirnya sampelah di perlintasan Gunung Kumitir. Tempat yang pengen sekali saya kasi liat ke bian. Tapi sayang, karena malem jadi ga bisa liat ngerinya jurang disisi jalan, seremnya pohon-pohon gede, deg-deg'annya tikungan yang nikung banget. Laen kali sajalah kita nikmati perilintasan Gunung Kumitirnya, pas pulang ntar mungkin.

Setelah 6 jam perjalanan, kita nyampe dan turun di Terminal Jajag. Sebelum nerusin perjalanan lagi, kita sarapan pecel pincuk di depan terminal sekalian nunggu angkot yang melewati rumah saya dan sudah dipastikan angkot ini sudah sangat jarang. Tiba-tiba "cling" ada ide muncul di kepala saya. Gimana kalo naek bis aja dan turun di rumah vivi ( adalah temen semasa SMP dan tetep akrab ampe sekarang). Dan untungnya beberapa hari lalu Vivi sms mengabarkan kalo dia lagi dirumah. Setelah konfirmasi ke Vivi kedatangan saya, kita langsung ngacir naek bis menuju rumah Vivi.

Setelah menempuh 1 jam perjalanan, kita nyampe tepat didepan rumah Vivi. Untung aja saya masih inget, udah lama sekali ga maen kesini. Dirumah Vivi kita numpang mandi, numpang makan, numpang istirahat, dan numpang pinjem motor. Sekalinya dateng malah banyak ngrepotin, makasi ya Vi :) Sebelum balik ke rumah, kita sempetin maen dulu. Ke pantai, napak tilas di SMP ku dulu, maem bakso, keliling desa.

Dan malemnya, setelah maghrib, kita balik ke rumah ( deg-deg'an), saking deg-deg'annya bian ampe kebelet ekok dan saya antar ke masjid saja, tempat dulu saya ngaji. Ah masih belum siap, nyari pencerahan ke rumah nenek dulu saja lah. Setelah saya ceritakan ke nenek kronologis dan alasan saya pulang, saya dan bian memantabkan hati untuk pulang saja, bismillah.

Wow tiba-tiba sudah didepan pintu rumah, dan adek saya "Dilla" yang membukakan pintu. Hooooooooooooooosh, leganya liat senyum ibu saya :) (status aman). Setelah perkenalan bian. ngobrol sana sini, kita pun istirahat. Terpaksa bian tidur didepan TV karena rumah emang lagi direnovasi. Eh iya bian sempet shalat berjama'ah bareng keluarga lho, so sweet liatnya :)

Keesokan harinya, target kita hari ini adalah balikin motor si Vivi, napak tilas ke SMA saya dan pulang ke Surabaya. Balikin motor si Vivi beres, kita lanjut ke Genteng, tempat dimana saya habiskan waktu selama SMA. Maen ke kosan sewaktu saya SMA, dan masih sama seperti yang dulu. Ga tau dalemnya, cowok ga boleh masuk jadi kita cuma diluar. Lanjut ke SMA, wah lagi rame anak kelas 3 ngambil pernak-pernik lulusan. Dan pendaratan terkahir adalah di Kreteg Gantung (Jembatang Gantung), tempat favorit saya dan temen-temen sekosan ketika masih SMA. Masih sama seperti yang dulu, cuma lebih rame. Kita ga bisa maen lama-lama di Genteng, si Ibu ada kondangan ke nikahan sodara. Jadi buru-buru balik jadi penunggu rumah dan nunggu si Dilla yang lagi piknik perpisahan SD sekolahnya. Rencana balik ke Surabaya hari ini dibatalkan. Ibu nyuruh 1 malem lagi nginep di rumah, lagian bian masih ngorok kecapean.

Kalo kemaren shalat jama'ah ayah yang ngimami, sekarang gantian bian yang jadi imam. Hahaha, "The Sweetest Moment".

Keesokan harinya (lagi), kebiasaan ibu tiap pagi sebelum berangkat ke pasar pasti nanya pengen dimasakin apa. Kali ini yang dapet kesempatan dapet pertanyaan itu adalah bian, hahahaha. Ah anak itu suka malu-malu meong, jawabnya pasti terserah apa aja. Oke, saya pesen jajanan pasar cenil aja deh bu :), eh ama ibu dikasi bonus gethuk ama jamu. Apaaaaa? bian dikasi jamu? jelas ga diminum -_-" Selesei sarapan denga sambel trasi bikinan ibu yang rasanya super mantab! kita balik ke Surabaya. Ah leganya, segala pertanyaan ibu dan ayah bisa kami jawab. Alhamdulillah, terimakasi Ya Allah :)


Mari kita pulang! :) [poto-poto selama di Banyuwangi menyusul ya]

3 comments!:

Ordinary Person said...

wah,

Yeni said...

hmmm, broken link -.-'

selli_usel said...

. wWew keren benget ..

. thanks infonya ..

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day