Salah Stasiun


Jam 6 pagi, setelah menempuh 13 jam perjalanan, tiba-tiba bian membangunkan saya dengan semangatnya. “yang, yang, bangun! Udah nyampe Bandung tuh!” Buru-buru saya bangun dan meraih tas bawaan. Tanpa liat kanan kiri, langsung turun dari kereta api yang sudah membawa kami dari Surabaya ampe tempat yang disebut bian ‘stasiun Bandung’.

Pertama menginjakkan kaki di stasiun, yang ada di kepala saya “ udah berapa taun saya ga pulang ke Bandung? Kok stasiunnya berubah gini?” Sementara kaki masi melangkah mencari-cari pintu keluar. Astaghfirullah, ada semacam papan nama yang menyebutkan bahwa ini adalah “Stasiun Kiara Condong”. Dan sialnya, disaat kami menyadari bahwa salah turun stasiun, disaat itu juga kereta kami sudah melaju dengan teganya meninggalkan kami yang belum tau dimana posisi kami saat itu.

Akhirnya satu ide muncul, numpang kereta Turangga yang setujuan dengan kami. Bertanya ke salah satu security stasiun, memastikan apakah Kereta Turangga berhenti di stasiun ini. Dengan tegas dan yakin si bapak mengiyakan. Perkiraan saya setengah jam lah nunggu itu kereta. Dan tepat, setengah jam kemudian Turangga lewat, melaju dengan kencang, tanpa penggunaan rem sedikitpun alias tidak berhenti di stasiun Kiara Condong. Untuk memastikan lagi, saya bertanya ke petugas loket tiket. Oke, ternyata Turangga memang tidak mampir di stasiun Kiara Condong -_-‘

Yasudah lah, kami (bian sih) memutuskan untuk naek bis saja. Tanya sana sini gimana kami bisa menjangkau bis menuju ke Bandung. Selama di dalam angkot yang akan membawa kami ke terminal, saya banyak ngeliat angkot-angkot yang sudah sangat familiar di mata saya. Tanpa pikir panjang, memanfaatkan kemacetan dan lampu merah yang terus menyala, saya putuskan berhenti disitu dan pindah angkot. Alhamdulillah, benar dugaan saya, angkot ini searah dengan tujuan kami.

Terharu, seneng, tidak percaya, campur aduk rasanya. Sudah lama sekali saya merindukan aroma ini, suasana ini, suara ini, hawa ini, iya Bandung! 1 jam perjalanan bersama angkot (dan bian tentunya) benar-benar saya nikmati tiap adegannya, rasa capek perjalanan 13 jam hilang, macetpun berasa menyenangkan.

8 comments!:

selli_usel said...

. sallam kenall

. kenapa bisa sallah stasiun kak.

. khan d stasiun ada nama kak.

dimas prasetyo said...

wah.. yeni..yeni.. lama gak baca blog nih..hehe dah kesibukan kerja.. gmn kabarnya? kog dah nyasar aja?hehehe
untung nyasarnya deket bandung..coba klo nyasarnya bali ke semarang apa mana gt..hehe

Yeni Ferbianto said...

@selli
hahaha, entah lah itu kenapa bisa nyasar -_-

@mas dimas
holla mas dimas, iya neh lama ga ngubek-ubek blognya mas dimas juga. maen dulu ah :)

Rahman said...

salam kenal... :D

Yeni Ferbianto said...

@adit
huahahahahahaha, kirain rahman siapa. ga taunya km dit. gitu pake salam kenal -____-'

undick said...

wakaka. Bian tetep aja ya. Kacau.

Yeni Ferbianto said...

@andik
makin tua makin kacau dia ndik :))

BanIra said...

ikutan dong. hahah :D

Post a Comment


Happy Birthday Sayang!!!

duniyakoe Copyright © 2012 Sunny Side Up is Designed by Yeni for Bian's Day